Selasa, 09 April 2013

Tipe Perempuan yang Tidak Bisa Merasakan Orgasme

Tipe Perempuan yang Tidak Bisa Merasakan Orgasme

Setiap orang pasti ingin mencapai orgasme saat melakukan hubungan seks. Tapi sayangnya beberapa perempuan tidak bisa mencapai kondisi ini. Ada beberapa tipe perempuan yang tidak bisa merasakan orgasme.
Orgasme adalah perasaan kenikmatan fisik yang intens dan pelepasan ketegangan yang disertai dengan kontraksi ritmik dari otot dasar panggul. Tak selamanya perempuan yang mencapai orgasme bisa dideteksi atau mengeluarkan suara.
Kesulitan atau tidak bisa mencapai orgasme setelah mendapat rangsangan seksual yang cukup disebut dengan istilah medis anorgasmia. Kondisi ini lebih umum dialami oleh perempuan.
Berdasarkan definisi, gejala utama dari anorgasmia adalah ketidakmampuan seseorang untuk mencapai orgasme atau mengalami penundaan yang lama dalam mendapatkan puncak kenikmatan seks ini.
Namun sebenarnya ada beberapa jenis dari anorgasmia yang bisa dialami oleh perempuan, seperti dikutip dari Mayoclinic, Senin (29/10/2012) yaitu:
1. Primary anorgasmia
Jenis ini berarti seseorang tidak akan pernah mengalami orgasme.
2. Secondary anorgasmia
Jenis ini berarti seseorang dulu pernah bisa mencapai orgasme, tapi sekarang ia kesulitan mencapai klimaks tersebut.
3. Situational anorgasmia
Jenis ini berarti seseorang hanya bisa mengalami orgasme dalam keadaan tertentu saja, misalnya selama oral seks atau masturbasi. Hal ini paling umum dialami oleh perempuan, sebagian besar perempuan mengalami orgasme yang berasal dari stimulasi klitoris.
4. General anorgasmia
Jenis ini berarti seseorang tidak bisa mengalami orgasme dalam situasi apapun atau dengan pasangan seksual manapun.
Puncak kenikmatan seks ini adalah suatu reaksi yang benar-benar kompleks dan melibatkan banyak faktor mulai dari fisik, emosional dan psikologis. Jadi, jika seseorang memiliki masalah pada salah satu faktor tersebut bisa mempengaruhi kemampuannya untuk mencapai orgasme.
Jika aktivitas seksual ini membuat seseorang merasa tertekan, sebaiknya buatlah janji dengan dokter. Umumnya dokter akan menanyakan terlebih dahulu gejala yang dirasakan, lalu mengenai riwayat seksual dan juga penyakit yang pernah dimiliki oleh pasien.
Berdasarkan informasi ini, dokter nantinya dapat mengetahui kondisi apa yang mendasarinya. Nantinya perawatan yang diberikan bisa sekadar perubahan gaya hidup, pemberian terapi atau perawatan kombinasi.

0 komentar:

Poskan Komentar

◄ Posting Baru Posting Lama ►

Pengikut

 
Close .: Baca Juga Yang Ini :.
www.blogpingtool.com

Copyright © 2013. Frozenyuan - All Rights Reserved B-Seo Versi 5 by Blog Bamz